9 Alasan Mengapa Lebih Suka Pergi Sendiri Padahal Memiliki Teman

0
1022
Lebih baik pergi Kemana-mana sendiri
(Via / &copy ; Beritapetang)

Beritapetang.com – (29/1/2016) Apakah anda tipe orang yang lebih suka pergi kemana-mana sendiri, dibandingkan bersama teman? Mungkin memang pergi kemana-mana sendiri itu lebih menyenangkan dan santai. Namun, bukan kita tidak ingin pergi bersama teman tapi ada kalanya kita hanya butuh waktu untuk sendirian. Mungkin ada sebagian orang yang berpikir kalau kita kesepian atau bahkan kita tidak memiliki teman, tapi nyatanya tidak. Memang, pergi bersama teman sangat seru karena dapat bertukar cerita, informasi, curhat, berfoto dan bercanda bareng.

Namun, tetap saja terdapat beberapa alasan mengapa kita lebih suka kemana-mana pergi sendiri. Tidak selamanya kita terus berpergian kemana-mana bersama teman, ada saatnya kita membutuhkan waktu untuk pergi sendiri. Tapi bukan berarti kita kesepian atau pun tidak memiliki teman sama sekali. Terdapat 9 alasan kenapa harus pergi sendirian, antaranya :

  1. Mengulur Waktu (Tidak Tepat Waktu)
Menunggu teman
(Via / haiineola.com)

Janjian sama teman itu kadang kita janjian jam berapa tapi berangkatnya jam berapa, misalkan “Nanti kita janjian jam 9 yah, di kafe tempat biasa”, eh kita sudah nunggu lama, pas di tanya “Luh dimana”, dia jawab “Gua masih dirumah tadi mamah gua minta anter dulu ke rumah temannya, lima menit lagi gua berangkat”. Jadi, kita sudah janjian dari jam 9 tapi bisa aja teman kita berangkatnya jam 10, atau dia bilang berangkat dari jam 8 tapi ga sampai-sampai. Padahal, kita mati gaya karena menunggu yang terlalu lama, kalau sudah seperti ini biasanya kita berfikir, lebih baik tadi pergi sendiri.

  1. Jadi Ngegosip, Padahal Niatnya Mau Ngerjain Tugas Bareng

Niatnya mau ngerjain tugas bareng, eh malah jadinya ngegosipin selebriti atau orang lain yang engga sengaja ke buka pas lagi ngecek Instagram. Akhirnya, jadi ngegosip dan ujung-ujungnya malah cerita atau curhat panjang lebar deh. Konsentrasi pun jadi buyar dan teralihkan ke yang lain dan tugas pun malah jadi terbengkalai, karena keasikkan ngobrol. Ya, tapi bukannya engga mau ngedengerin temen curhat atau cerita tapikan gimana nasibnya nih tugas.



  1. Tadinya Mau Pergi Nyari Buku, Malah Jadinya Nemenin dia Belanja

Kalau pergi sama teman yang hobi belanja itu malah jadi repot, karena niatnya mau cari buku tapi pas lewatin toko langganannya terus ada barang bagus, eh dia malah belok. Belom lagi kalau lagi ada misalkan di Mall itu lagi ada diskon. Jadinya, tujuan awalnya mau cari buku malah berubah jadi nemenin dia belanja dan keinginan membeli buku jadi tidak terpenuhi.

Lebih suka pergi keman-mana sendiri
(Via / &copy ; Beritapetang)
  1. Bukannya Fokus Sama Filmnya, Malah jadi Dengerin Dia Ngomong

Ketika kita sedang nonton film, kita butuh ketenangan supaya fokus dalam menyimak cerita dari film tersebut. Tapi, dia malah ngajakin ngobrol dan membanding-bandingkan adengan di filmnya dengan dibuku. Yah, jadinya bukannya fokus nonton filmnya malah jadi ngedengerin dia ngomong.

  1. Janjian Lewat Grup WA

Sebelumnya sudah omongin di grup WA, kalau mau pergi main barengan. Setelah lama diskusikan, mau kemananya tapi malah ujung-ujungnya engga jadi kemana-mana. Kadang ada juga yang sudah diskusi lama tapi tidak kunjung mendapatkan yang sejalan atau titik terang dari diskusi yang panjang tersebut, akhirnya ada yang melambaikan tangan duluan alias menyerah. Atau, ada juga teman yang sudah ngajakin tapi tidak kunjung memberikan kabar sampai pada waktu yang sudah dijanjikan. Padahal, sebenarnya kita sudah meluangkan waktu untuk bisa jalan bareng tapi ya. Lebih baik jalan sendirian kalau tau gitu.

  1. Ada Teman Yang Cuman Ngajakin Doang

Kaya misalkan dia bilang “Eh besok malam jalan yuk”, terus kita bilang “Yah besok gua lembur, gimana pas weekend aja”. Balasan dari dia “Weekend yah, yahh gua engga bisa, udah janjian sama keluarga gua kalau mau liburan bareng, kalau gitu nanti aja deh kapan-kapan kita atur lagi”. Rasanya itu kaya lagi naik pohon eh jatuh kepelest, sakit. Mendingan engga usaha nawarin ngajak ketemuan kalau cuma sekedar basa-basi doang.

Ketika teman asik sendiri
(Via / &copy ; Beritapetang)
  1. Sama Teman Harus Ngobrol Bareng, Engga Enak Kalau Diem-Dieman

Jalan-jalan sama teman ya kita harus ngobrol bareng dong, dengerin dia cerita terus ikutan dia ngobrolin apa an. Tapi, kadang kita lagi ke pengen menikmati perjalanan dengan membaca buku atau mendengarkan musik dan malas buat ikutan ngobrol sama teman lainnya. Namun, kita tidak bisa melakukan hal tersebut karena kita lagi pergi bareng-bareng. Pastinya tidak enak, ketika yang lainnya sedang bercanda dan tertawa bareng tapi kita memakai headset dan hanya diam saja.

  1. Ke Mall Bareng Teman, Diharuskan Untuk Belanja

Ketika dia belanja dan kita tidak belanja, maka kadang biasanya dia memaksa kita untuk belanja. Karena, dia tidak mau belanja atau boros sendirian, apa lagi kalau barang-barangnya harganya mahal. Mau engga mau, ya kita kena imbasnya supaya bukan dia aja yang beli. Biasanya dia bilang “Eh ini bagus deh buat luh, kayanya cocok di luh. Beli aja, luh yang ini dan gua yang ini”. Padahal, kita tidak begitu membutuhkan barang tersebut.

Jawaban teman kalau diajak makan
(Via / beranda.co.id)
  1. Pergi Sama Teman, Sulit Menentukan Tempat Makan

Kita pergi kan bareng-bareng, jadi memutuskan sesuatu juga harus bareng-bareng kaya misalkan memutuskan tempat makan. Kadang kita bertanya “kita mau makan apa, makan bakso aja yuk”, tapi teman jawabnya “terserah”. Jawaban itu membuat kita bingung dan bimbang harus nentuin makan dimana. Mending pergi sendiri, makan dimana pun jadi.

Itulah 9 alasan mengapa kita lebih suka pergi sendiri daripada sama teman dan ada kalanya kita sedang ingin pergi kemana-mana sendirian. Bukannya, tidak mau pergi bareng tapi memang lagi pengen sendirian saja. Pergi sendirian, bukan berarti kita kesepian tidak ada teman tapi lagi butuh waktu buat sendiri. (Mil / berbagai sumber).

Komentar